Bertekad Sehat

Belakangan ini kadang suka kepikiran, gimana kalo kita tua. Apa rasanya jadi tua? Terus terang aku ga suka mikirin hal ini. Tua itu kebayangnya: encok pegelinu, udah gak bisa aktif lagi, sakit-sakitan. Terus kepikiran lagi, apakah itu suatu keniscayaan bahwa jadi tua itu udah pasti keadaannya jadi gitu? *jiyee keniscayaan, keren bener bahasanya* Apa gak bisa kalo kita sudah tua, kita masih aktif, sehat, ga sakit-sakitan?

Hmm, ya bisa-bisa aja kali ya. Sakit-sakitan di waktu tua itu kan akumulasi gaya hidup di waktu muda. Kalo kita di waktu muda ngejalanin gaya hidup sehat, mungkin di waktu tua nanti kita juga masih dalam kondisi sehat. Mati itu memang takdir, tapi siapa yang suka menanti ajal dalam keadaan sakit berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun. Astagah serius amat wkwk. Tapi serius, itulah yang sempat aku pikirin. So, dari pemikiran itu, dimulailah gaya hidup sehat sedari awal tahun 2014 ini. Yang simple dulu, dari makanan.

Setelah nyari sana-sini, ketemulah suatu diet sehat ala food combining (FC) ini. Enak deh diet ini, gak laper sama sekali arena memang tujuannya untuk sehat, bukan untuk kurus/langsing. Langsing itu bonus, karena badan yang sehat itu nanti bakal mencapai berat badan ideal (katanya ya). FC ala Erikar Lebang mengikuti siklus sirkadian tubuh. Untuk detilnya cari2 aja ya sendiri, wkwk. Intinya, sarapan buah, trus siang dan malem makan biasa. Nah menu untuk siang dan malem ini yg agak beda dari biasanya. Yg penting itu: karbo gak boleh dicampur sama protein nabati. Karbo itu contohnya nasi, roti, pasta, gandum, mie, bihun, kwetiau, kentang, dsb. Kalo Erikar nyebutnya pati instead of karbo.

Jadi kalo mau makan ayam misalnya, makannya bareng sayur aja, jangan bareng nasi. Gak kenyang? Kenyang kok, asal sayurnya yang banyak. Kalo ayamnya yg banyak ntar bangkrut wkk. Udah itu Erikar Lebang juga menganjurkan sayuran yang segar instead of yang udah dimasak. Karena kandungan baik di dalam sayur banyak yang hilang kalo udah dimasak.

Udah kok itu aja, gampang kan? Pertama ngejalaninnya sih agak berat, godaan banyak. Kalo ngeliat ayam goreng bawaannya pgn makan sama nasi anget plus sambel. Tapi lama-lama biasa juga. Kalo susah nemu sayur segar, beli aja sayur organik di supermarket. Trus jadiin bekal ke kantor. Sarapan buah mahal? Belinya buah lokal dong, jangan yg impor. Apalagi kalo beli di pasar, biasanya lebih murah dari yg di supermarket. Kalo dibanding2in sarapan buah bakal lebih murah daripada sarapan bubur ayam, nasi uduk, lontong sayur, dsb.

Udah sebulanan ini ngejalanin FC, alhamdulillah kerasa manfaatnya. Suami yang biasanya alergi dingin, sekarang udh jauh berkurang. Apalagi udara sekarang Bandung lagi dingin bangettt, jadi kerasa banget manfaat FC.

Next, olahraga dirutinin. Nah, kalo yang ini belum sih wkk.

2 thoughts on “Bertekad Sehat

  1. bukannya yang namanya diet itu mengatur apa yang dimakan, bukannya mengurangi makan. jadi diet buat langsing juga sama aja nggak bikin jadi kelaperan (tapi yang dikurangi klo ga salah karbo ama glukosa klo buat kurus)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s