The Billionaire

Waktu nonton MI: Ghost Protocol Jumat kmaren di blitz, liat posternya film The Billionaire. Film ini produksi Thailand lho, penasaran film2 Indonesia masuk ke Thailand juga ga ya. Jadi pengen kalo ntar kapan2 ke Thailand, pengen masuk bioskopnya wkk. Anyway, pertama ngiranya film ini ceritanya tipe2 Zuckerberg gitu, kaya dari bikin aplikasi di web gitu. Ternyata beda banget.

Film ini ceritanya tentang seorang anak sma, panggilannya Top, yang doyan banget ngegames. Di kamarnya aja ada 4 pc dan 4 monitor stand by terus buka games. Bahkan pas pelajaran komputer di sekolahnya aja, dia curi2 main games online. Di games itu si Top bisa dapet duit hasil jualan item2 yang dibutuhin sama tokoh lain di dalam games. Jadi tiap ada yg butuh item, beli ke Top, duitnya ditransfer ke rekening bank dia. Bahkan si Top ini bisa beli mobil dari hasil jualan di games.

Si Top ini sering banget kena omelan ortu (terutama bapaknya), guru sampe kepala sekolah gara-gara males belajar. Puncaknya pas si Top ga lulus ujian masuk universitas (kalo disini SPMB lah ya) bapaknya marah besar. Si Top ngelawan dong, dia bilang ga masuk universitas negeri juga gapapa, masih bisa masuk ke swasta. Bahkan dia sedikit sesumbar dia bisa bayar sendiri duit kuliahnya di swasta. Eh trnyata pas dia cek lagi, duit di tabungan dia ga cukup buat bayar pendaftaran ke universitas swasta.

Eh Alhasil karena dia udah terlanjur sesumbar, dia coba cari duit dg jualan. tentu ga langsung sukses, karena si Top ini metodenya trial and error. Dari jualan DVD player kena tipu penjual jadi dapetnya barang rusak semua. Jualan chestnut, diusir sama yang punya mall. Gara2nya asap pembakaran chestnutnya ngotorin langit2, trus pas langit2nya dicat sama si Top, eh catnya netes2 ke lapak jualan orang lain. Trakhir dia jualan mpok nori goreng. Ini juga ga langsung sukses, karena pas beli jadi ke supplier, eh norinya basi semua. Akhirnya dengan modal nekat dan keberanian (dan hasil nyeritain kisah hidupnya), dia tanya2 ke profesor di jurusan pengolahan pangan, gimana caranya pengemasan yang baik biar produk ga cepet basi. Karena luluh dengerin cerita si Top, si profesor pun mau ngejelasin caranya.

Itu baru awal aja, karena si Top beli nori yang masih mentah, alhasil dia harus goreng sendiri norinya, dibantuin paman pengasuhnya (yang bantuin dari awal dia jualan chestnut). Ini juga sampe abis berkardus2 nori, belum juga dapet nori yang renyah. Sampe pamannya masuk rumah sakit (adegan ini penuh cucuran air mata T_T). Tapi si Top ga nyerah sampe akhirnya dapet juga hasil gorengan nori yang renyah. Ternyata perjuangan belum berakhir, masih banyak hambatan sebelum akhirnya si Top berhasil masukin produknya ke distribusi 7-eleven.

Ini bener2 deh film yg bagus banget ngasih pelajarannya. Sifat si Top yang anak muda banget: gengsian, keras kepala n bertindak dulu sebelum berpikir diimbangi dengan sifat lain yg pengen tau, rajin observasi dan ga gampang putus asa. Udah itu banyak quote2 yang bagus juga. Tapi yg paling koplak tuh:

Saya ingin kemasan produk saya gaya pop Korea, saya mo ganti merk jadi Jay Chou

– kata Top waktu ngomong sama desainer kemasan produk.

Ada yg pernah liat produk nori kayak gini? Iya, itu akhirnya merknya tetep Tao Kae Noi, ga jadi ganti jadi Jay Chou wkk.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s