Tidung Trip

Akhir pekan kemaren kita jalan2 ke pulau Tidung. Pulau Tidung ini terletak di Kepulauan Seribu. Waktu itu nemu paket dari d*sd*s, dikasih tau sama Vera, jadinya pgn tau juga kayak gimana sih Tidung itu. Beli kuponnya udah dari bulan Oktober sih, perginya baru bulan Desember wkk lama amat ya. Sebelumnya sih udah pernah denger2 cerita tentang Tidung. Katanya sih jeleklah, kotorlah, banyak sampahlah. Tapi kalo liat poto2 dari blog orang sih kepengen juga wkk. Jadinya marilah kita menutup mata dan telinga dari berita yang negatif, daripada ga jadi jalan2 wkk.

Jumat malem skitar jam 2an, kita berenam (aku, mamen, yuan, dewi, anggia n fajar) brangkat dari Bandung naik mobil pinjaman dari jeng yuan disupirin sama fajar😛 Berhubung belum pernah ada yang ke Muara Angke dan rata2 pada buta Jakarta, jadi kita hanya berbekal GPS saja wkk. Dan ternyata sempat salah belok pas di tol. Jadinya keluar tol dulu trus masuk lagi😀 Pas udah keluar tol, udah deket2 Muara Angke gitu, kita juga sempat disesatkan oleh GPS. Masalahnya jalan yg ditunjukin GPS itu diportal😀 jadilah kita mesti tanya2 ke orang lagi. Untungnya sampe juga di Muara Angke dengan selamat dan untungnya juga ga telat ^^

Sampe di Muara Angke skitar jam 6. Muara Angke ini adalah sebuah pelabuhan, trus ada pasar ikannya juga. Maka terciumlah aroma yg fantastis bombastis amisnya >.< tapi ternyata lama2 juga biasa :)) Janjian sama guide-nya di pom bensin Muara Angke. Nah di pom bensin itu banyak banget rombongan yg janjian ketemuan disitu. Dari Muara Angke nyebrang ke Pulau Tidung lumayan lama, skitar 2 jam. Kapal ke Tidung lumayan penuh. Trus mikir gini, ini apa pada mau ke Tidung semua?? Trus ntar Tidung penuh dong?? Ga seru dong?? Bwahaha yasudahlah pasrah aja, kalo parno terus gmn mo nikmatin liburan wkk.

Setelah 2 jam, sampailah di pulau Tidung. Warna lautnya mengundang banget buat nyemplung. Ya emang sih ada sampah2 di sekitar pelabuhan, tapi lautnya masih jernih. Dari pelabuhan dianter guide ke penginepan. Penginepannya bentuk rumah gitu, ada 3 rumah dijadiin satu. Satu rumah utama buat kita, karena rombongan kita yg paling banyak. Rombongan lain cuma berempat. Udah itu leyeh2 bentar, eh makanan dateng wkk. Abis makan langsung sepedaan keliling pulau. Pas sepedaan itu beberapa kali mo nabrak kucing, disini trnyata banyak banget kucingnya.

Jam 1 baru deh berangkat snorkling ke area pulau Payung. Jam2 segini ini kayaknya jadwal orang2 pada snorkling, jadinya dari penginepan jalan ke tempat kapal ketemu sama orang2 yg mo pada snorkling juga. Jadi kayak sekampung mo bareng2 pada snorkling. Dari Tidung naik kapal ke lokasi snorkling, kapalnya ga segede kemarin sih, trus kita nyewa kapalnya bareng2 sama rombongan lain yg serumah. Dari Tidung ke lokasi yang dituju lumayan lama, skitar 1 jam kali ya (ga bawa jam sih). Pemandangan bawah lautnya biasa aja sih, ga sebagus di Menjangan (yaiyalah). Plus ombaknya rada gede jadi visibility bawah lautnya kurang jernih. Terumbu karangnya ga berwarna, tapi ikan2nya lumayan bagus, ya lumayanlah buat ngademin kepala sama nyobain snorkle baru😛

Abis snorkling dibawa sama guide ke jembatan cinta. Jembatan ini adalah jembatan yg menghubungkan antara pulau Tidung Besar dan pulau Tidung Kecil. Sebenernya bisa juga snorkling di area ini, cuma kalo pas siang/sore gini, rame sama orang yg lagi water sport. Di jembatan cinta ini lumayan banyak juga orang2 yg uji nyali loncat dari jembatan ke laut. Berhubung ga ada diantara kita berenam yg minat mo watersport ato uji nyali, maka kita ke deretan warung deket situ aja, makan mie ayam😛 Abis dari situ, dianter balik lagi ke penginepan. Malem sebenernya ada acara barbekyu, cuma kayaknya smua udah pada tepar wkk jadi ga ada yg barbekyu-an.

Besok paginya skitar jam setengah 6 kita sepedaan lagi ke jembatan cinta. Kata guidenya kalo mo liat sunrise biasanya disitu. Pagi2 gitu udah rame orang, kebanyakan sih pada poto2 (kita juga sih wkk). Sayang sunrisenya ketutup awan, jdnya ga kliatan deh. Ternyata laut deket jembatan cinta nih kalo ombak lagi tenang n ga banyak orang yg lagi nyemplung, kliatan bagus banget. Lain kali kl mo snorkling kayaknya enaknya pagi2 aja. Puas poto2, kita ke deretan warung2 lagi, kali ini makan indomie :))

Udah itu kita langsung balik ke penginepan buat siap2 pulang. Sebenernya masih ada jatah sampe jam11an sih. Tapi si Dewi mo ke gereja sore2 ntar, jadi mesti balik sekarang. Lagian kl mo sepedaan lagi kayaknya betis udah gempor n pantat udah rata wkk.

*poto2 courtesy of Fajar

One thought on “Tidung Trip

  1. farid says:

    Mbak or Mas, saya mau nyoba nawarin alternatif lain klo next time ada rencana utk snorkeling ke kepulauan seribu, coba deh ke pulau pari.. pulaunya baru 1-2 tahun ini dibuka untuk wisata karena selama ini hanya khusus utk penelitian oceanografi LIPI.. jadi emang ga serame tidung, apalagi ada pembatasan quota pengunjung cuma 300-400 orang di sana.. wisata unggulannya selain snorkeling adalah jelajah hutan mangrove sekaligus penanaman bibit mangrove.. klo berminat, nanti aku kirimin brosurnya via email.. makasih banyak sebelumnya, dan mohon maaf klo kurang berkenan..

    Farid

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s