Gempor Days: Day 0

Setelah perjalanan 3 hari yg bikin gempor itu, baru skr bisa nulis ceritanya. Tiga hari doang bikin gempor? Emang kemana sih? Ceritanya kita mo manfaatin paspor ama npwp biar ga nganggur2 amat. Kebetulan wktu itu ada promo tiket murah. Jadilah kita beramai2 booking dari jauh2 hari, ya walaupun ternyata banyak yang ga jadi juga, wkwk. Dari asalnya ber20, yg jadi berangkat 13 orang, 2 orang berangkat dari Surabaya. Baiklah, tanpa berbasa-basi lagi, nyok kita mulai lenongnya.

Berangkatnya janjian di Ngurah Rai jam 2 siang yang mana ternyata baru pada ngumpul sekitar setengah jam kemudianšŸ˜ Ngumpulnya di terminal keberangkatan internasional yg rada jauh dari keberangkatan domestik. Terminal ini terlihat sedikit lebih terawat dari yg domestik. Toiletnya juga lebih bersih. Tapi…ternyata eh ternyata, ada yg aneh di toilet perempuan di ruang tunggu. Biasanya toilet perempuan di Indonesia terdiri dari toiletnya itu sendiri, sama semprotan buat bilasan atau ecowasher lah ya. Tapi yang ini, selain toiletnya cuma ada: keran dan … gayung. Sungguh luar biasa.

Di tiket kita tertulis kalo kita pake airline V*l*eAir. Sempet delay beberapa menit, tp belum parah sih. Ternyata pesawatnya J*tSt*r. Mungkin sodaraan kali ya. Perjalanan 2 jam ternyata cukup membosankan. Untung dapet snack sama air putih ^^. Nyampe di Changi sempet agak bengong dulu. Selain belum familiar, ni bandara keren amat *ndeso mode on. Kalo ga segera dipandu sama Charles, mungkin kita bengongnya jadi lama. Dari Changi naik skytrain ke terminal 1, udah itu naik MRT. Lagi2 terjadi kekatrokan yg luar biasa waktu beli tiket MRT di mesin tiket. Ya maklumlah baru pertama wkk. Kesan pertama pas masuk MRT, ternyata ga jauh2 amat lah ya sama Pakuan Express. Enakan Pakuan malah, tmpat duduknya empuk. Kalo lagi penuh ya sama juga berdiri2 juga, walopun ga sesek2an amat. Bedanya cuma jadwalnya ga ngaret aja, sama ga pake mogok (lah itu mah beda jauh ya wkk). Oiya sama satu lagi, ga ada yg naik di atap wkk. Satu lagi yg penting banget sih, di tengah2 ada beberapa tiang buat pegangan. Ini penting banget loh kalo ga kebagian duduk n harus berdiri, biar ga usah gelantungan di pegangan yg tinggi itu, bikin pegel jugašŸ˜¦

Dari Changi ganti MRT di Tanah Merah udah itu ganti lagi di Outram Park. Waktu ganti di Outram Park ini rada luar biasa jauh jalannya. Biasanya kalo ganti jalur tinggal naik ato turun aja. Yang ini udh naik (eh apa turun ya, lupa), masih jalan lagi. Di negeri serba teratur ini, orang jalan aja diatur jalurnya. Jalan untuk orang yg mo ke platform satu ditandain pake panah dan digarisin jalurnya, yg mo ke platform lain juga. Dari Outram Park, rombongan dibagi dua, 5 orang turun di Chinatown, sisanya turun di Clarke Quay. Sama2 jalur ungu sih, cuma beda 1 stasiun aja. Sayangnya pemandu kita turun di Clarke Quay, jadilah waktu kita turun di Chinatown agak bengong lagi nyari jalan keluar stasiunnya wkk. Untung penunjuknya cukup jelas dan untungnya lagi kita inget hostel kita di jalan apa, jadi tau mo kluar lewat mana.

Sampe di hostel, dikasih tau bahwa ternyata kita dipindah ke hostel satu lagi -_- Untung ga jauh dan hostel yg kita tempatin ini lebih baru dan kliatannya lebih bagus dari yg lama. Gambar2 hostelnya bisa diliat disini. Hostelnya kecil (lha ya namanya jg hostel), kamarnya ada 4, dan masing2 kamar terdiri dari banyak tempat tidur kaya asrama. Kita dapet kamar di Green room, tapi si Febri dapet kamar misah, soalnya dia bookingnya misah juga. Ruang ngumpul sama pantrynya kecil, ga kebayang kl smua orang yg nginep disitu pada ngumpul di ruang itu, kayanya penuh sesak deh wkk. Tapi tempatnya cozy banget, udah itu perabotnya punya IKEA smua dan banyak boneka2 beruang dimana2 ^^ Bener2 mencerminkan nama hostelnya. Cuman satu yg ga sreg sih: toiletnya. Masa toiletnya pake kran sama gayung, lah ini mah sama ama yg di ruang tunggu Ngurah RaišŸ˜

Abis cek in n beresin barang, kita makan di Chinatown. Di depan hostel ini banyak jajaran warung makan ama tmpet jual pernak pernik buat oleh2. Berhubung udh malem juga, beberapa warung udh tutup. Jadi kita nyari yg deket2 aja deh, daripada lama milih2 ntar kburu tutup juga. Katanya di Chinatown rada susah nyari makanan halal. Untungnya pas kita liat ada satu warung yg ga jual pork, kita tanya yg jualnya, “Halal?” Dia bilang, “Halah halah!” *loh kok halah halah wkk. Disini walopun yg jual bukan muslim, tapi kl misal ga halal dia jujur bilang ga halal walaupun ga da porknya. Makanya waktu dia bilang halal, ya udah kita makan situ aja.

Abis makan, nyari toko jual pulsa dulu. Setelah muter2, ga dapet jugašŸ˜¦ ywis balik k hostel aja. Berhubung hostelnya terletak di lante 3 sebuah rumah makan, kalo malem2 gini rada brisik. Apalagi kamar kita madep jalan. Ya maklumlah toko ama warung2nya lagi pada beres2 kali ya. Oiya, Green room ini terdiri dari 5 tempat tidur susun, jadi total penghuni maksimum 10 orang. Selain kita ber-6, penghuni kamar ini ada orang Philipine 3 orang (yg mana baru aku tau setelah ngobrol dg salah satunya pas besok paginya). Untung penghuni kamar ini ga brisik juga (walopun ada sedikit suara2 aneh, wkk). Jadi bisa lumayan bisa nyusun tenaga bwt besok, walopun tidurnya ga nyenyak2 amat sih, hehehe.

9 thoughts on “Gempor Days: Day 0

  1. Vika says:

    ehh maksudnya toilet berupa keran dan gayung? pake bak gitu? kyk di rumah2?

    duh, ntar kesana, cm bertiga, ga kebayang katrok-nya =)) hahahaha…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s