Bunyi Gengges

Sejak kecil dulu, aku diajarin ibu etika saat makan. Salah satunya makan kalo ngunyah jangan bunyi (bedakan dengan bunyi kalo ngunyah kerupuk atau makanan yang keras), ya pokoknya ngerti kan ya *susah jelasin*. Jadi sekarang kalo ada yang makan trus ngunyahnya bunyi, gengges aja dengernya. Tapi ya bingung bilanginnya gimana.

Terus pernah juga waktu udah agak gede dulu, bikin minuman buat tamu. Kalo ga salah waktu itu buat tamunya bapak, trus minumannya entah teh ato kopi gitu. Nah pas ngaduk minuman itu, sendok sama cangkirnya beradu jadi bunyinya agak keras, ting ting ting, kayak gitu lah, kebayang kan? Terus itu diomelin sama ibu, katanya suaranya kedengeran sm tetangga, bwahaha. Jadi ya itu lah kalo ada yg ngaduk minuman terus berisik gitu jadi gengges juga, hadehh >.<

Yoga dan Sholat

Sudah beberapa minggu ini aku ikut kelas yoga. Kenapa yoga? Soalnya kalo lari capek, aerobik juga capek (lah namanya juga olahraga, ya capek lah wkk). Nggak ding, soalnya kayaknya seru gitu yoga, gerakannya ga heboh, tapi bisa tetep fit. Pilihannya antara yoga sama pilates. Berhubung di deket kantor ada studio yoga baru, dan kelasnya belum rame-rame banget, jadi cobain ah. Terus yoga juga bisa benerin postur badan juga, biar makin ok gitu *eaa. Abis latihan yoga biasanya malemnya tidur bisa nyenyak (atau kebluk? Agak susah bedainnya wkk).

Di setiap akhir latihan, selalu ada kontemplasi, atau semacam meditasi kecil gitu (ato apalah namanya ya). Jadi kita duduk bersila, sambil memejamkan mata, ambil nafas panjang. Dan instrukturnya selalu bilang, Continue reading

Tentang Hari Kartini

Seperti yg kita semua ketahui, hari ini tanggal 21 April adalah hari Kartini. Apa? Kamu ga tau? Bzzz.. cape deh

Anyway, normalnya pada hari kartini pada posting foto pake kebaya ato anaknya pake kebaya, ato cucunya pake kebaya (pasti itu nenek gaul banget bisa posting foto wkk). Tapi kali ini di jagat pertwitteran, aku menemukan sesuatu pendapat yg tak lazim dari suatu akun twitter yaitu @AsepKambali, yaitu ketidaksetujuan merayakan hari Kartini.

Aku kutip beberapa twitnya ya, kalo mo dicari langsung silakan aja, kalo masih ada itu juga wkk.

Faktanya Kartini adalah sosok yang tunduk kepada suami, dan tunduk kepada orangtua. Jika anda wanita yg menjunjung tinggi Kartini, anda harus siap patuh tanpa menolak ketika orangtua & suami melarang apa yg anda mau. Sosok Kartini yg tidak pernah memegang senjata, tidak pernah membunuh Belanda, bahkan dia hidup dari gaji yang diberi Belanda. Lalu mngapa ia bisa dianggap mnjdi seorang pahlawan nasional dan satu hari setahun kita peringati?

Iya ya, kenapa ya? Continue reading

Simpatisan

Sebenernya aku ga terlalu ngerti dunia perpolitikan, tapi ga tau kenapa pemikiran di kepala ini harus segera ditumpahkan *hais*. Jadi ya mari kita tuangkan… (sekalian ngisi blog soalnya udah ganti theme masa ga diisi?) Yang ga setuju boleh, tapi ga usah mere-mere.

Jadi gini, menjelang masa-masa pemilu, banyak twit ttg partai, caleg, ato capres berseliweran, timeline di twitter jadi semakin memanas. Ga jarang saling menjelekkan satu sama lain. Aku yg orangnya cinta damai gini *apose* lama2 makin gerah, jadi mari kita unfollow satu2 wkk. Tapi kalo diperhatikan ya, sebenernya kenapa sih pada saling menjelekkan? Kalo dari pengamatan eike yg cetek ini, pihak yg dijelekin itu biasanya saingan yg kuat. Kalo ga kuat ya ngapain dijelekin, ga ada pengaruhnya. Apalagi yg emang namanya udah jelek, ya ga usah dijelekin lagi, semacam menggarami air laut *halah*.

Yang paling bikin gerah sih sebenernya adalah Continue reading

Nafsu Duniawi

Udah sekitaran 3 bulan sejak ngikutin diet FC, kadang-kadang masih cheat juga 😀 Nah ketika cheat itu biasanya terdorong nafsu lagi pengen makan ato jajan apa gitu, apalagi yang gratisan, ga bisa ditolak XD

Jadi kepikiran suatu hal *kepikiran mulu perasaan*, kalo misalnya ga bisa ngendaliin nafsu pengen makan apa, misalnya harusnya kita pola makannya begini, tapi kita pengennya makan begitu, berarti nafsu duniawi masih besar banget dong ya #apose

Bertekad Sehat

Belakangan ini kadang suka kepikiran, gimana kalo kita tua. Apa rasanya jadi tua? Terus terang aku ga suka mikirin hal ini. Tua itu kebayangnya: encok pegelinu, udah gak bisa aktif lagi, sakit-sakitan. Terus kepikiran lagi, apakah itu suatu keniscayaan bahwa jadi tua itu udah pasti keadaannya jadi gitu? *jiyee keniscayaan, keren bener bahasanya* Apa gak bisa kalo kita sudah tua, kita masih aktif, sehat, ga sakit-sakitan?

Hmm, ya bisa-bisa aja kali ya. Sakit-sakitan di waktu tua itu kan akumulasi gaya hidup di waktu muda. Kalo kita di waktu muda ngejalanin gaya hidup sehat, mungkin di waktu tua nanti kita juga masih dalam kondisi sehat. Mati itu memang takdir, tapi siapa yang suka menanti ajal dalam keadaan sakit berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun. Astagah serius amat wkwk. Tapi serius, itulah yang sempat aku pikirin. So, dari pemikiran itu, dimulailah gaya hidup sehat sedari awal tahun 2014 ini. Yang simple dulu, dari makanan.

Setelah nyari sana-sini, ketemulah Continue reading